5 Cara Mengendalikan Emosi saat Berkonflik dengan Pasangan

Salah satu cara untuk menjaga hubungan tetap sehat adalah dengan mengendalikan emosi saat menghadapi konflik dengan pasangan. Kebanyakan ketika pasangan memperdebatkan sesuatu, alih-alih membicarakan sesuatu mereka membiarkan emosi mengambil alih, sehingga konflik tidak pernag terselesaikan.

Hal ini juga mengakibatkan, konflik akan terjadi berulang-ulang. Rasa sakit yang berkelanjutan ini pada akhirnya akan menghancurkan hubungan apa pun, tidak peduli berapa banyak cinta yang terlibat. Jadi bagaimana Anda memastikan bahwa keadaan emosi Anda selama konflik dengan pasangan Anda tidak merusak hubungan Anda?

Berikut adalah 5 langkah untuk mengendalikan emosi Anda dalam konflik hubungan, seperti dilansir dari laman Your Tango.

1. Menjauh dari pasangan

Jika Anda pernah melihat adegan di film, saat berkonflik salah satu karakter membuat pernyataan dan kemudian pergi. Dalam film, setelah deklarasi itu, karakter memiliki pencerahan bahwa mereka salah dan pasangan benar dan semua orang hidup bahagia selamanya. Atau, ketika mereka pergi, pasangan mengejar karena sangat mencintai dan ingin memperbaiki keadaan.

Namun, pada kenyataannya, cara tersebut justru memotong pembicaraan dan hanya berfungsi untuk menunda sampai nanti ada kesempatan untuk menyelesaikan masalah. Jadi sangat penting untuk menjauh jika Anda menemukan bahwa emosi Anda mulai menguasi diri Anda. Jika Anda merasa kehilangan kendali, beri tahu orang tersebut bahwa Anda perlu lima menit untuk menjauh dan mengambil napas dalam-dalam. Berjalan-jalan, duduk dengan anak anjing Anda, atau mandi.

Kuncinya adalah menjauh dan tidak membahas dengan pasangan. Ini akan memberi Anda berdua kesempatan untuk sedikit tenang sehingga Anda dapat kembali ke percakapan dengan cara yang lebih tenang dan lebih produktif, untuk menyelesaikan masalah, dan melanjutkan.

2. Ambil napas dalam-dalam

Kedengarannya sangat basi, tetapi bernapas adalah salah satu cara terbaik untuk mengendalikan emosi Anda. Pikirkan tentang terakhir kali Anda bertengkar dengan pasangan Anda. Apakah Anda merasa kesulitan mengekspresikan diri? Apakah Anda merasa jantung Anda berdetak lebih kencang dari biasanya? Semua hal itu bisa jadi akibat dari kekurangan oksigen ke otak.

Tanpa oksigen yang cukup, sulit untuk berpikir. Tanpa oksigen yang cukup, sistem saraf Anda akan diaktifkan dan pengaturan emosi bisa sangat sulit. Tanpa oksigen yang cukup, tubuh Anda bisa masuk ke mode bertarung atau lari, yang hanya memperburuk keadaan.

Ketika Anda menemukan diri Anda dalam konflik dengan pasangan Anda, berhentilah sejenak dan ambil napas dalam-dalam, tarik napas ke dalam perut Anda. Mengambil napas dalam-dalam membantu otak Anda menerima pasokan oksigen yang dibutuhkan sehingga Anda dapat berpikir jernih dan, semoga, tetap mengendalikan emosi Anda.

3. Pantau terus bagaimana perasaan Anda.

Ketika pertengkaran biasa meningkat beberapa pasangan sering tidak menyadarinya. Hal yang dapat Anda lakukan adalah mengenali emosi diri sendiri dan mengidentifikasi saat lepas kendali. Life Coach Mitzi Bockmann mengatakan ketika semuanya tak terkendali ia melakukan dua langkah pertama di atas. “Saya meminta waktu istirahat atau saya mengambil napas dalam-dalam, berhenti sejenak, dan mencoba mengendalikan emosi saya kembali, dan kemudian melanjutkan,” ujarnya.

Memang lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Butuh banyak usaha untuk mengatur emosi Anda. Tetapi menyadari emosi adalah langkah yang sangat penting untuk melakukannya.

4. Jangan fokus pada satu kata atau kalimat

Ketika Anda sedang berdebat, apakah Anda cenderung fokus pada satu kata jelek atau satu kalimat tidak sopan yang diucapkan seseorang? Apakah Anda menemukan bahwa, jika pasangan Anda membuat komentar begitu saja yang menurut Anda tidak baik atau merendahkan, Anda tidak bisa membiarkannya pergi?

Apakah pertarungan kemudian berporos pada satu hal itu alih-alih apa yang awalnya menyebabkannya? Dan apakah itu hanya menggagalkan harapan akan solusi? Salah satu bagian penting dari menjaga kendali emosi Anda selama konflik adalah untuk tidak fokus pada hal-hal kecil.

Semua orang bisa mengatakan apa saja saat emosi, hal-hal yang mereka sesali dan begitu mereka mengatakannya, tidak ada yang perlu dikatakan. Jika Anda dapat mengingat bahwa Anda hanya manusia dan semua orang mengatakan hal-hal yang tidak dimaksudkan, ada baiknya Anda membiarkan mereka pergi.

5. Jangan berkelahi.

Jika sesuatu telah terjadi yang menjengkelkan, Anda mungkin memikirkannya dan membuat diri Anda kesal. Setelah Anda marah, Anda memiliki dua pilihan — membicarakannya dengan tenang dengan pasangan Anda atau berkelahi. Kebanyakan orang memilih berkelahi.

Alih-alih mendekati sesuatu dari tempat yang tenang, pertarungan itu tergelincir bahkan sebelum dimulai. Emosi Anda sudah meningkat dan pasangan Anda langsung bersikap defensif. Pertarungan akan meningkat dan tidak memiliki peluang untuk diselesaikan, yang hanya memperburuk segalanya. Jika Anda bergumul dengan sesuatu, beri tahu orang itu bahwa Anda perlu membicarakannya. Jangan pasif-agresif atau sinis. Jadilah dewasa dan bicaralah.

Mempelajari cara mengendalikan emosi bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan. Manusia adalah makhluk yang sangat emosional, dan ketika kita sangat peduli tentang sesuatu, sulit untuk tidak merasa kuat. Tetapi jika Anda belajar bagaimana untuk menjauh dan mengambil napas dalam-dalam di tengah konflik, untuk tetap fokus pada perasaan Anda, dan untuk tidak menjelek-jelekkan satu hal yang dikatakan, Anda pasti akan mendekati tempat di mana mengendalikan emosi Anda menjadi lebih mudah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.